Sambal dan Bakwan Terkenal di Yaman

Kategori Berita

Iklan Semua Halaman

Masukkan kode iklan di sini. Direkomendasikan iklan ukuran 970px x 250px. Iklan ini akan tampil di halaman utama, indeks, halaman posting dan statis.

Sambal dan Bakwan Terkenal di Yaman

Senin, 11 Juni 2018
Taufan Azhari (kanan) bersama Umar Abdul Aziz. Keduanya alumni Buntet yang melanjutkan studinya di Yaman.

Taufan Azhari harus menunggu 14 hingga 15 jam untuk dapat berbuka puasa di tempatnya menempuh studi saat ini, Yaman. Katanya, masyarakat Yaman biasanya berbuka dengan kurma, sambosa, bakhomri, dan baqiyah dan minumnya berupa sirup, air putih, dan air dingin. Sementara makan besarnya baru disantap setelah Isya.

“Asyanya itu setelah Isya,” ujarnya kepada Media Buntet Pesantren pada Rabu (23/5) di Ciputat, Tangerang Selatan, Banten.

Menurutnya, pelajar Indonesia di sana lebih suka menikmati masakannya sendiri. Alumni Pondok Pesantren Hidayatul Mubtadiin Al-Inaroh 2 itu menceritakan bahwa istilah sambal di sana sudah dikenal. Sebab, sambal asli Yaman yang disebut sowahiq hanya berupa gilingan cabai dan tomat saja.

“Sejak kedatangan orang Indonesia terutama pelajar yang suka masak, sambel terasi, dan lain-lain jadi dikenal,” katanya. Demikian membuat orang Indonesia dikenal suka pedas. Bahkan, bakwan juga dikenal oleh mereka.

Kenikmatan masakan Indonesia itu menarik orang Arab untuk belajar membuatnya. “Malah banyak orang Arab banyak yang belajar masak sama orang Indonesia,” ucap Wakil Sekretaris Jenderal Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) Yaman itu.

Shalat Tarawih 100 Rakaat

Pelajar Fakultas Syariah dan Qanun Universitas Al-Ahqaf Yaman itu menjelaskan bahwa masyarakat Yaman bertarawih hingga 100 rakaat banyaknya. Hal ini bisa terjadi karena mereka shalat di lima masjid berbeda dalam satu malam. Sebab, setiap masjid memiliki waktu tersendiri untuk tarawihnya, tidak berbarengan di satu waktu persis selepas Isya. Artinya, jadwal tarawih di setiap masjid berbeda, dari setelah Isya hingga menjelang sahur.

“Bisa sampai 100 rakaat tarawih,” ujarnya saat ditanya berapa jumlah rakaat shalat tarawih di sana.

Dengan niatan ngalap berkah masjid-masjid dan mengikuti lakunya Habib Salim Asy-Syathiri, para pelajar Indonesia melakukan shalat tarawih di lima masjid berbeda dalam satu malam. Sementara setiap masjid di sana, melakukan shalat tarawih sebanyak 20 rakaat.

“Anak Indonesia gak sedikit yang tabarrukan di masjid-masjid sampai bertarawih 100 rakaat sebagaimana Habib Salim Asy-Syathiri pernah melakoninya,” pungkas a’wan Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCINU) Yaman itu.

(Syakir NF)