Kiai Adib: HP hanya Silatul Aswat

Kategori Berita

Iklan Semua Halaman

Masukkan kode iklan di sini. Direkomendasikan iklan ukuran 970px x 250px. Iklan ini akan tampil di halaman utama, indeks, halaman posting dan statis.

Kiai Adib: HP hanya Silatul Aswat

Minggu, 04 Februari 2018
KH Adib Rofiuddin bersama Menkominfo Rudiantara (kanan ke kiri, Sabtu, 3/2/2018, di depan Gedung YLPI Buntet Pesantren)


Tak sedikit orang yang mencukupkan diri untuk hanya berkomunikasi melalui sambungan telepon atau media sosial saja. Padahal, hubungan kemasyarakatan tidak cukup dengan itu, perlu bertatap muka.

Melihat hal tersebut, Ketua Umum Yayasan Lembaga Pendidikan Islam (YLPI) Pondok Buntet Pesantren KH Adib Rofiuddin mengatakan, bahwa silaturrahim tidak cukup hanya dengan HP.

“Silaturahim itu ruuhan wa jasadan, sedangkan melalui HP hanya shilatul ashwat (komunikasi suara),” katanya berkelakar saat di hadapan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara saat berkunjung ke Pondok Buntet Pesantren, Sabtu (3/2/2018).

Pada kesempatan tersebut, Rudiantara mengajak masyarakat Buntet Pesantren melakukan registrasi kartu prabayar demi menekan angka kriminalitas serta penyalahgunaan kartu prabayar.

Ia juga mengatakan bahwa internet itu seperti pisau, akan bernilai positif jika digunakan oleh orang yang baik dan akan negatif jika disalahgunakan oleh orang yang tidak bertanggungjawab.

“Mari kita menjadi pengguna internet yang cerdas dan baik,” ajaknya.

Pria kelahiran Bogor itu menyampaikan bahwa sampai saat ini, Kementerian Kominfo telah memblokir 800 ribu situs yang menebar konten negatif sepanjang tahun 2017 dengan 90% situs yang diblok berisi konten-konten pornografi.

Oleh karenanya, ia meminta dukungan dari pesantren untuk menambah konten-konten positif guna melawan konten-konten negatif di internet.

Syakirnf