FK3 MAN 3 Kabupaten Cirebon Diskusikan Santri vs PKI

Kategori Berita

Iklan Semua Halaman

Masukkan kode iklan di sini. Direkomendasikan iklan ukuran 970px x 250px. Iklan ini akan tampil di halaman utama, indeks, halaman posting dan statis.

FK3 MAN 3 Kabupaten Cirebon Diskusikan Santri vs PKI

Senin, 23 Oktober 2017
KH Salman Al-Farisi, Ust Zidni Ilman NZ, Ust Luthfi Yusuf NZ, dan Muhammad Yusuf (kiri ke kanan)

Dalam rangka memperingati Hari Santri Nasional, Forum Kajian Kitab Kuning (FK3) MAN 3 Kabupaten Cirebon menggelar seminar dengan tema Santri vs PKI, Minggu (22/10/2017). Kegiatan tersebut menghadirkan dua pembicara sekaligus, yakni Ust. R. Zidni Ilman NZ dan KH Salman Al-Farisi.

Dalam presentasinya, Intelektual muda Buntet Pesantren Ust R. Zidni Ilman membedakan komunis dan komunisme. "Jangan disamakan antara komunis dan komunisme. Kalau komunisme itu sebenarnya mengajak kebaikan dengan prinsip-prinsip kebersamaannya, tetapi dalam perkembangannya disalahartikan sehingga orang-orang komunis cenderung angkuh, keras dan tidak mau kalah, serta ingin mementingkan diri sendiri.”

“Kalau tidak sesuai dengan mereka maka harus ditumpas dan dibunuh," lanjut pria yang akrab disapa Kang Zidni tersebut.

Sementara itu, Sekretaris Bidang Kepesantrenan YLPI Buntet Pesantren KH Salman Alfarisi dalam pemaparannya menjelaskan tentang sikap NU dalam pembrontakan PKI. "NU atau santri sangat berperan dan menjadi garda terdepan dalam menumpas pemberontakan tersebut.”

“Namun NU atau santri tidak pernah memusuhi atau membenci keturunan-keturunan PKI. Bahkan malah merangkulnya karena kalau kita memusuhi mereka sama saja kita melanggar hak asasinya," lanjutnya.


Acara yang digagas oleh Pembina FK-3 MAN 3 Kabupaten Cirebon Ust. Luthfi Yusuf NZ itu mendapatkan respon positif dari santri. "Acaranya sangat bagus karena menambah wawasan kita. Semoga acara-acara seperti ini bisa dilanjut terus karena sangat bermnfaat bagi kita yg haus akan ilmu pengetahuan," kata salah satu peserta seminar.