Doa Kiai Akyas Saat Peristiwa G30S/PKI

Kategori Berita

Iklan Semua Halaman

Masukkan kode iklan di sini. Direkomendasikan iklan ukuran 970px x 250px. Iklan ini akan tampil di halaman utama, indeks, halaman posting dan statis.

Doa Kiai Akyas Saat Peristiwa G30S/PKI

Sabtu, 30 September 2017
K.H. Akyas Abdul Jamil

Polemik peristiwa Gerakan 30 September tak kunjung berakhir. Beberapa pihak mengklaim dirinya tidak bersalah. Bersamaan dengan itu, mereka juga saling tuduh institusi anu yang salah. Simpang siur informasi ini membuat masyarakat bingung.

Tulisan ini tidak akan mengupas perihal konflik siapa yang paling bertanggung jawab, atau siapa yang salah dalam peristiwa tragis tersebut. Penulis teringat saat mengaji pada K.H. Tb. Ahmad Rifqi Chowas. Beliau berkisah mengenai peristiwa tersebut dalam konteks Buntet Pesantren.

Pada malam yang begitu mencekam di beberapa daerah tersebut, sosok ulama kharismatik Buntet Pesantren K.H. Akyas Abdul Jamil keluar dari ndalemnya. Muqoddam Tarekat Tijaniyyah itu tengadah langsung ke langit tanpa terhalang apapun sembari melafalkan doa ala Nabi Nuh as.

رَبِّ لَا تَذَرْ عَلَى الْاَرْضِ مِنَ الْفِيْكَائِيِّيْنَ دَيَّارًا

Ya Tuhanku, jangalah Engkau biarkan di antara orang PKI itu tinggal di atas bumi

Dalam doa Nabi Nuh, kata al-pekaiyyina asalnya al-kafirina, orang-orang kafir. Kiai yang dikenal ahli hadis itu mengganti diksi orang-orang kafir itu dengan orang-orang PKI. Seketika, doa yang dipanjatkan Kiai Akyas itu terkabulkan.


Syakirnf