Fenomena Artis Berpolitik Praktis

Kategori Berita

Iklan Semua Halaman

Masukkan kode iklan di sini. Direkomendasikan iklan ukuran 970px x 250px. Iklan ini akan tampil di halaman utama, indeks, halaman posting dan statis.

Fenomena Artis Berpolitik Praktis

Rabu, 16 April 2008

Oleh: Muhamad Kurtubi

Hampir semua jagat politik Indonesia terhenyak alias kaget melihat hasil Pemilihan Gubernur Jawa Barat (Pilgub Jabar). Pasalnya, pasangan  Ahmad Heryawan-Dede Yusuf hingga hari ini, mampu memenangi perolehan suara  mengungguli pasangan Agum Gumelar- Nu’man Abdul Hakim dan Danny  Setiawan-Iwan Sulandjana. Padahal sebelumnya banyak pengamat mengungguli dua pasangan terakhir bakal  memenangi pemilihan.




Prediksi itu rupanya tidak main-main sebab pasangan Danny-Iwan diusung 
Partai Golkar dan Partai Demokrat. Sedangkan pasangan Agum-Nu’man 
dijagokan oleh PDIP, PPP, PKB, PDS dan partai lainnya. Tapi lagi-lagi
semua  prediksi itu pupus sudah.

Setidaknya kita bisa bertanya Apa makna keunggulan pasangan 
Heryawan-Dede Yusuf? Apakah masyarakat khususnya warga Jawa Barat
sudash tidak  greget daya tariknya kepada kepemimpinan orang tua dan
beralih pada yang  lebih muda untuk berkuasa? Atau apakah mesin-mesin
politik sudah tidak
 berjalan dengan sebagaimana mestinya? Dua hal itu memang menarik
untuk  dicermati  bahwa ada banyak hal yang membuat  pasangan Hade
lebih unggul.
 

Pertama, berangkat dari kemunkinan adanya tokoh yang tenar yaitu Dede 
Yusuf. Kita tahu dia adalah seorang artis yang berkiprah di DPR. 
Kemungkinan ini tampaknya menjadi penentu kemenangan. Orang tidak bisa
menutup  mata, bahwa ketenaran nama berbanding lurus dengan perolehan
suara.  Contoh lain kita bisa melihat bagaimana pasangan Ismet
Iskandar-Rano  Karno. Ketokohan Rano Karno mampu menyedot banyak suara.
Karenanya, tidak  heran jika Tantowi Yahya, artis yang memliki nama
bagus ini diprediksi  bakal dilirik untuk mengikuti bursa calon Pilkada
mendatang.

Meski Tantowi Yahya sendiri belum bersedia menanggapi bukan hal yang 
mustahil ketenaran artis akan banyak mempengaruhi jagad perpolitikan
masa  kini. Kecenderungan masyarkat kepada hal-hal yang bersifat
entertaint  kini tengah marak dipertontonkan. Hingga kemudian
mempengaruhi  konstelasi politik itu sendiri. Masyarakat tidak begitu
dipusingkan akan  iming-iming program bagus atau visi dan misi dari
para kandidat. Yang terjadi  masih marak di masyarakat kita ini akan
adanya sebuah ketokohan dan  ketenaran.

Sementara bila kita melihat negara maju, masayarakat di sana yang akan 
memilih rupanya yang menjadi titik perhatian adalah memahami bagaimana
para calon itu mengusung program. Demikian pula perdebatan publik antar
kandidat yagn akan dipilih itu benar-benar diuji. Mereka  tidak
bosan-bosannya "diplototi" pengalaman dan juga mental spiritualnya.
Hal  ini tentu saja perlu menjadi perhatian kita masyarakat kita
semua.  Fenomena ini sebenarnya yang perlu diberdayakan di lingkungan
masyarakat  kita. Sebab, kita tidak ingin memilih calon-calon yang
populer yang belum  tentu punya kapabilitas mumpuni untuk menjadi
pemimpin.

Faktor kedua, kemenangan Heryawan-Dede juga diperhitungkan karena
didukung oleh laju mesin  politik partai yang mengusungnya. Semua
hampir mengethaui tokoh muda Heryawan-Dede Yusuf didikung oleh PKS dan
PAN. Seperti banyak pihak mengakui, kader  PKS sangat solid dalam
memberikan dukungan bagi kandidat yang  dicalonkan partainya. Mereka
kemudian cukup jeli dengna melihat tokoh muda seperti Hade itu dianggap
populer dan menjadi daya tarik.

Boleh jadi, masyarakat sudah mulai ’’bosan’’ dengan panggung
perpolitikan yang diisi oleh para "artis" lama.  Terkait dengan pilpres
mendaatang, apakah fenomena Jabar ini menjadi daya tarik untuk menjadi
pertimbangan pada pilpres tahun mendatang? jawabanya tentu ada pada
para politisi untuk mempertimbangkan ini.  Yang pasti, banyak pihak
telah mulai berpikir "saatnya yang muda bicara." Karena tenaga muda
bisa menyegarkan peta perpolitikan bangsa ini untuk berkarya dan
berdarma demi Indonesia tercinta.*

*Penulis, alumni MANU Buntet Pesantren Cirebon bukan aktivis politik.