Kiai Sururi Analogikan Watak Manusia dengan Watak Gelas - Buntet Pesantren Kiai Sururi Analogikan Watak Manusia dengan Watak Gelas - Buntet Pesantren
  • Latest News

    Tuesday, April 18, 2017

    Kiai Sururi Analogikan Watak Manusia dengan Watak Gelas

    KH Ridwan Sururi menunduk takzim saat gema salawat dilantunkan, Sabtu (15/4/2017)

    Pengasuh Pondok Pesantren Annur, Kedung Banteng, Purwokerto, KH Ridwan Sururi menganalogikan watak manusia dengan watak gelas. Hal tersebut ia utarakan saat mengisi mauidzoh hasanah pada puncak acara Haul Almarhumin Sesepuh dan Warga Pondok Buntet Pesantren Cirebon 2017, Sabtu, (15/4/2017).

    “Artinya manusia (itu) seperti gelas,” ujarnya.

    Alumni Buntet Pesantren itu menyebutkan bahwa gelas memiliki tiga watak, yakni melumah, tengkurap, dan miring.

    “Gelas itu punya tiga watak, tengkurap; miring; melumah,” tuturnya sembari mengilustrasikan posisi gelas itu dengan tangan kanannya.

    Watak melumah dijelaskan Kiai Sururi, panggilan akrab KH Ridwan Sururi, mampu menerima dengan baik apa yang dituangkan di dalamnya. Hal ini mengartikan, bahwa manusia dapat menerima dengan baik apa yang didengar, dibaca, maupun apa yang diperhatikannya.

    “Kalau artinya manusia melumah, mohon maaf, sama dengan gelas. Diisi apa saja bisa i(si, dilanjutkan hadirin), saged i(si),” ujarnya.

    Adapun dua watak lainnya, yakni miring dan tengkurap tidak bakal mampu menerima dengan baik air yang dituangkan, seberapapun banyaknya.

    “Tapi jika miring (ataupun) tengkurap, walaupun diisi air seberapa banyak pun akan tetap tidak sampai penuh,” tegasnya di hadapan ribuan hadirin yang memadati halaman Masjid Agung Buntet Pesantren.

    Hal tersebut menggambarkan seseorang yang tidak bakal menerima dengan baik bila dia menutup diri atau memalingkan perhatiannya terhadap apa yang bakal disampaikan padanya ataupun apa yang dibacanya.

    Kiai Sururi mengingatkan hal tersebut pada mula ceramahnya. Ia meminta hadirin untuk menyimaknya dengan baik karena mengaji harus sepenuh hati.

    Seluruh rangkaian acara Haul Almarhumin Sesepuh dan Warga Pondok Buntet Pesantren 2017 itu ditutup dengan membaca Surat Al-Fatihah yang dipimpin oleh KH Ahmad Mursyidin. Sebelumnya, diselenggarakan pula tahlil umum yang dipimpin oleh KH Amiruddin Abkari.


    Hadir pula sebagai qori KH Rifat Syahid dan KH Ahmad Fauzi Ridwan. Acara puncak itu juga dibuka dengan gema salawat Dibai yang dibawakan oleh Usth. Anisah beserta para santri putri Buntet Pesantren terpilih.
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 comments:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Kiai Sururi Analogikan Watak Manusia dengan Watak Gelas Rating: 5 Reviewed By: Tim Redaksi Web Buntet Pesantren
    Scroll to Top