Ketika Kiai Dulah Terima Kaktus dari Presiden - Buntet Pesantren Ketika Kiai Dulah Terima Kaktus dari Presiden - Buntet Pesantren
  • Latest News

    Saturday, December 10, 2016

    Ketika Kiai Dulah Terima Kaktus dari Presiden

    KH Abdullah Abbas, KH Abdurrahman Wahid, dan KH Fuad Hasyim (kanan ke kiri)

    Saat Gus Dur mencalonkan diri sebagai presiden Republik Indonesia, KH Abdullah Abbas adalah orang yang paling kuat menentangnya. Sampai pada keputusan akhir, para kiai sepakat mencalonkan Gus Dur sebagai presiden, Kiai Dulah, panggilan masyarakat terhadap KH Abdullah Abbas, tetap menolaknya dengan tetap menghormati keputusan musyawarah para kiai.

    Ketika pemilihan presiden berlangsung, putra Kiai Abbas itu menangis. Hal ini lantaran Kiai Dulah tidak ingin cucu Hadratussyaikh itu jadi tumbal.

    “Saya ingat betul, saat pemilihan itu, bapak nangis,” ujar Mohammad Mustahdi, putra Kiai Dulah saat disowani tim media Buntet, Jumat (9/12).

    “Bapak tidak ingin Gus Dur jadi tumbal reformasi,” lanjutnya.

    Setelah Gus Dur terpilih sebagai presiden, ada seorang stafnya yang datang sendirian ke ndalem Kiai Dulah. Dia hanya mengantarkan sebuah pot yang tertanam kaktus di atasnya.

    “Hanya kaktus saja?” tanya wakil ketua Lembaga Pengembangan Pertanian Nahdlatul Ulama itu.

    “Iya,” ujar staf Presiden Abdurrahman Wahid.

    Ketika ditanya perihal maksudnya, Kiai Dulah hanya menjawab dengan senyum. Tidak sepatah katapun keluar. Kang Mustahdi, panggilan akrab Mohammad Mustahdi, menafsiri bahwa Gus Dur ingin mengabarkan kepada Kiai Dulah untuk tidak perlu mengkhawatirkan keadaannya. Kaktus dapat tumbuh sendiri di tengah padang pasir yang amat gersang.

    (Syakirnf)
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 comments:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Ketika Kiai Dulah Terima Kaktus dari Presiden Rating: 5 Reviewed By: Tim Redaksi Web Buntet Pesantren
    Scroll to Top