• Latest News

    Monday, November 14, 2016

    Bakiak Kiai Abbas dan Pencak Silat Buntet

    Buntet Pesantren - Penggunaan bakiak oleh Kiai Abbas juga, ternyata bukan hanya dilakukan saat perang 10 November saja. Melainkan digunakan pada hal lainnya, yang cukup penting. Salah satunya ketika akan bertanding silat. KH. Amiruddin Abkari mengatakan, Buntet itu memiliki pencak silat sendiri dengan nama pencak silat buntet (Nanti akan diceritakan pada episode berbeda).  ia pernah mendapatkan cerita dari Mang Kisom, salah satu pendekar silat asal buntet yang juga pernah menjadi gurunya, tentang kehebatan pencak silat buntet dan juga bakiak Kiai Abbas.

    Menurut Mang Kisom, Kiai Abbas selalu menjajal kemampuan murid-muridnya terkait kemampuan silat. Kemampuan silat Kiai Abbas tidak diragukan lagi. Kiai Abbas pernah menerima tamu seorang preman suruhan belanda yang membuat beliau ditodong dengan sebuah belati. Saat ditodong, posisi tangan kanan Kiai Abbas memegang Ql-Qur’an (karena saat itu sedang nderes) dan tangan kirinya dipiting oleh preman tersebut. Ujung belati, sudah menempel tepat di leher Kiai Abbas.

    Melihat kiainya sedang dalam kondisi bahaya, para santri dan masyarakat buntet langsung mengelilingi Kiai Abbas. Namun beliau meminta semuanya untuk menyingkir. Kiai Abbas tidak ada keraguan sedikitpun saat menjadi tawanan preman suruhan Belanda itu.

    Sampai akhirnya, kemampuan silat dari Kiai Abbas dikeluarkan. Hanya dengan sebuah gerakan, dengan Al-Qur’an masih dipegang oleh tangan kanannya dan kondisi tangan kirinya dipiting, Kiai Abbas bisa menjatuhkan preman tersebut. Saat santri dan masyarakat hendak menyerbu dan menghakiminya, Kiai Abbas melarangnya.

    “Jangan dipukuli, dia orang gila,” ujar Kiai Abbas saat itu.

    Merasa nyawanya diselamatkan oleh Kiai Abbas dan takjub dengan sikap Kiai Abbas yang tidak memliki rasa dendam sedikitpun, Preman tersebut akhirnya menjadi salah satu murid dan pengawal Kiai Abbas.

    Kembali ke Kiai Abbas yang ingin menjajal kemampuan silat murid-muridnya. Menurut Mang Kisom, Kiai Abbas sering meminta murid-muridnya untun mengeroyok Kiai Abbas, untuk menjajal kemampuan silat yang sudah dikuasai. Tapi, sebelum memulai, Kiai Abbas selalu mengganti sandalnya dengan bakiak terlebih dahulu.

    “Jadi sebelum bertarung, Kiai Abbas meminta diambilkan bakiak miliknya,” ujar Mang Kisom, seperti yang diceritakan oleh KH. Amiruddin Abkari kepada penulis.

    Kiai Abbas akhirnya memperlihatkan kemampuan pencak silatnya. Walaupun dikeroyok oleh lima orang, semua orang tersebut tersungkur tanpa ada yang bisa menempelkan tangan atau kakinya ke badan Kiai Abbas. Menurut Mang Kisom, kaki Kiai Abbas seperti tidak menempel ditanah. Gerakannya sangat cepat dan pukulannya juga mematikan.

    “Kalau bertarung dengan Kiai Abbas, tidak ada yang pernah berhasil menyentuh badannya,” kata Mang Kisom.


    Entah, misteri apa yang tersimpan dari sepasang bakiak yang cukup istimewa milik Kiai Abbas. Namun sayangnya, hingga saat ini bakiak tersebut tidak diketahui keberadaannya. Untuk beliau, Al-Fatihah. (selesai)
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 comments:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Bakiak Kiai Abbas dan Pencak Silat Buntet Rating: 5 Reviewed By: Liburan Cirebon
    Scroll to Top